Karyawan PT. PEU Makin Sengsara, Tersandera Surat Kuasa

Sotarduganews, Kampar — Sebanyak 620 karyawan PT. Padasa Enam Utama (PEU) yang tergabung dalam Pimpinan Kerja Federasi Serikat Buruh Sejahtera Indonesia (PK FSBSI) makin sengsara karena tersandera dalam ikatan Surat Kuasa.

Mereka menyesal menggabungkan diri dalam PK FSBSI di PT. PEU, karena menandatangani kesepakatan Surat Kuasa yang akhirnya justru menyengsarakan nasib mereka.

Salah seorang anggota PK FSBSI PT PEU inisial HS kepada awak media menyampaikan penyesalannya ikut masuk dalam keanggotaan PK FSBSI PT PEU tersebut, “Nasib kami sudah tidak jelas, terkatung-katung,” ungkapnya, Kamis (12/11/2020).

Keluar dari organisasi harus membayar Rp 5 juta, sementara kembali bekerja ke perusahaan belum tentu diterima, ditambah lagi kondisi keuangan hanya untuk beberapa hari saja, tolong carikan solusi, keluhnya.

“Tak mungkin kami terus bertahan dengan kondisi seperti ini, sementara perjuangan tidak jelas,” tuturnya.

Hal senada juga disampaikan inisial AS, juga anggota PK FSBSI PT PEU. “Kalau tau bakalan seperti ini, saya juga menyesal bergabung,” ujarnya dengan nada lirih.

Jika saya bisa kembali bekerja, saya siap keluar dari organisasi PK FSBSI apapun konsekuensinya, ucapnya.

Sementara, Humas PT PEU Juliardi hingga berita ini diterbitkan belum dapat dihubungi.
Penulis : R
Editor : red

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.